✿Sahabatku✿

Follow

Monday, February 15, 2016

Tazkirah pagi ini sharing dari group ilmuan islam - 3 CIRI-CIRI ORANG MUNAFIK.


Sifat seseorang munafik ibarat seekor sesumpah yang mampu menyerupai setiap sesuatu warna. Dalam sesuatu perkara, mereka seolah sebagai pelakon, jadikan sandiwara, bagi memenuhi kehendak sendiri. Begitulah yang dimiliki orang-orang yang hanya beriman dengan lisan akan tetapi hatinya tidak merasakan ketakutan kepada اللّٰه.

Firman اللّٰه سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى yang bermaksud:

…”Sesungguhnya اللّٰه akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam.” (QS. An Nisaa: 140).

Firman اللّٰه سُبْحَانَهُ وَ تَعَالَى lagi:

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu pada tingkat yang paling bawah dari neraka… Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka..” (QS An Nisaa : 145)

Daripada Abu Hurairah r.a
Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda:
" Tiga petanda orang munafik iaitu,
Ⅰ— Bercakap bohong.
Ⅱ— Memungkiri janji.
Ⅲ— Mengkhianati amanah."
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Dikisahkan zaman Nabi صلى الله عليه وسلم mengenai sahabat baginda yang amat takuti dengan sifat munafik. “Hanzalah telah munafik! Hanzalah telah munafik..!” soal Hanzalah pada dirinya.

Kakinya melangkah laju menuju ke Masjid. Rasulullah صلى الله عليه وسلم
pasti ada disana fikirnya. Perasaan ketakutan dan secebis penyesalan terlukis diwajahnya.

“Hanzalah telah munafik..! Hanzalah telah munafik..!” Diulangnya beberapa kali. Sedang dalam perjalanan, Hanzalah bertemu dengan Saidina Abu Bakar a.s Siddiq. Saidina Abu Bakar terkejut dengan apa yang diucapkan oleh Hanzalah tersebut.

“Apakah yang telah engkau katakan ini wahai Hanzalah?” Tanya Abu Bakar

“Wahai Abu Bakar, ketahuilah Hanzalah telah menjadi munafik. Aku ketika bersama Rasulullah aku merasakan seolah-olah syurga dan neraka itu sangat hampir padaku. Aku menangis kerana takutkan neraka.”

“Namun, ketika di rumah aku ketawa riang bersama anak-anak dan isteriku. Hilang tangisan aku bersama Rasulullah.”

“Aku telah menjadi munafik..!” Ujar Hanzalah sambil teresak-esak bimbangkan akan dirinya.

Saidina Abu Bakar terkejut.
“Kalau begitu aku pun munafik. Aku pun sama denganmu wahai Hanzalah.” Lantas, kedua-dua sahabat ini bersama-sama menemui Rasulullah صلى الله عليه وسلم dengan tangisan tidak terhenti.

Mereka benar-benar ketakutan, takut pada اللّٰه dab neraka yang sedia menunggu para munafik, hati mereka meronta-ronta.

Saat tibanya di hadapan Nabi صلى الله عليه وسلم Hanzalah bersuara.
“Wahai Rasulullah, Hanzalah telah munafik.” Kemudian Nabi صلى الله عليه وسلم bertanya. “Kenapa, wahai Hanzalah?”

“Ketika aku bersamamu ya Rasulullah, aku merasakan seolah-olah syurga dan neraka itu sangat hampir, lantas air mataku mengalir. Namun, ketika aku berada di rumah aku bergurau senda keriangan bersama anak-anak dan isteriku . Tidakkah aku ini seorang munafik ya Rasulullah” Tanya Hanzalah.

Nabi صلى الله عليه وسلم tersenyum.
Lantas baginda صلى الله عليه وسلم bersabda:

“Demi yang jiwaku di tangan-Nya andai kalian tetap seperti kalian di sisiku dan terus berzikir nescaya para malaikat akan berjabat tangan kalian, sedang kalian berada di atas tempat tidur dan di jalan raya, akan tetapi wahai Hanzalah, ada waktumu (untuk beribadah) dan ada waktumu (untuk duniamu)”. (Riwayat Muslim)

Huraian maksud hadis di atas ialah kita sebagai manusia ini memang mempunyai iman yang turun dan naik. Hanya para malaikat sahaja yang mempunyai iman yang tetap, yang penting sekiranya kita ada berbuat dosa, bertaubatlah, dan berusahalah dengan bersungguh-sungguh agar iman kita meningkat setanding dengan para sahabat Rasulullah صلى الله عليه وسلم seperti Hanzalah dan Saiidina Abu Bakar a.s Siddiq. Walaupun mereka mempunyai tahap keimanan yang sangat tinggi, mereka masih risau tentang tahap keimanan mereka.!

Ibnu Katsir mengatakan bahawa makna dari firman Allah swt بَشِّرِ الْمُنَافِقِينَ بِأَنَّ لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا “Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih” iaitu bahwa orang-orang munafik yang memiliki sifat :
Ⅰ— Beriman kemudian kafir maka hati mereka tertutup kemudian اللّٰه mensifatkan bahwa mereka adalah orang-orang yang menjadikan orang-orang kafir sebagai pelindung.

Ⅱ— Dijadikan sebagai lakonan, apabila bertemu dengan mereka maka orang-orang munafik itu mengatakan,”Sesungguhnya kami bersama kalian, sesungguhnya kami hanya mengolok-olok orang-orang beriman dengan penampilan kami yang seolah-olah sejalan dengan mereka.”
Share:

1 comment:

❧ ✿ Terima kasih atas kesudian awak untuk tinggalkan nota di sini..✿ ❧